Natin Membawa Ilmu Ke Tempat Kerja

From http://www.dadangkadarusman.com

By Dadang Kadarusman ⋅ April 24, 2012 ⋅

Tambah item.
Itu yang pasti. Kulit semua orang sudah pada lebih gelap dari sebelumnya. Selain Opri, semua gadis disitu pada menggerutu. Kayaknya. Nggak rela kulit yang sudah diputih-putihin selama berbulan-bulan itu langsung menjadi coklat tua hanya dalam waktu dua hari saja.

Sudah resiko lah itu.
Berani pergi ke pantai. Mesti berani juga mengambil resiko kulit terbakar matahari.
“Item itu seksi, lageee,” begitu kata Opri.

Gadis-gadis yang lain nggak berselera untuk menanggapi. Mereka hanya saling memandang satu sama lain. Sambil saling berkedip penuh arti. Bagi mereka. Opri adalah seorang cewek yang mempunyai hormon testosterone lebih banyak daripada estrogen. Jadi. Ya, gitu deh. Nggak ada anggun-anggunnya sama sekali.

Semua orang di kubikal belum benar-benar siap untuk bekerja. Pikiran mereka masih dipenuhi oleh kenangan-kenangan yang menyenangkan. Badan mereka. Masih diserang oleh kepenatan. Jadi. Meskipun secara fisik mereka sudah tiba kembali di kubikal. Tapi secara mental. Mereka belum siap memulai kerja kembali.

Biasanya kan memang begitu.
Kalau kita terlalu lama meninggalkan kantor. Kita jadi malas sekali ketika hari pertama kembali ke kantor. Seperti mesin mobil yang terlalu lama diparkir. Butuh waktu yang lama untuk memanaskannya kembali.

Walhasil. Mereka pada nyangkut di pantry.
Seperti mengerti keadaan itu. Natin juga belum menuliskan apapun di whiteboard pagi itu. Mungkin dia paham kalau semua orang masih pada belum ‘in’ lagi.

Dari dalam diri, mereka masih males-malesan. Dari luar, nggak ada yang ngingetin. Lengkap sudah deh. Hari itu menjadi hari males sedunia. Apa lagi membayangkan kerjaan yang menumpuk setelah ditinggal 2 hari outing itu. Eerrrgghh…

Cuma bibir-bibir seksi mereka aja yang masih bersemangat untuk bercerita tentang ini dan itu. Cerita-cerita yang tak akan pernah habis-habisnya dibahas. Soal pasir. Pantai. Ikan-ikan yang manja ketika diving. Pernak-pernik yang mereka temukan. Semuanya.

Sudah hampir jam sembilan.
Mereka masih belum mengerjakan apapun. Memang. Sebagian sudah ada yang kembali ke kubikal masing-masing. Tetapi. Dengan langkah gontai. Dan gerakan lamban seperti orang-orang kelaparan.

“Mohon perhatian,” suara resepsionis terdengar di speaker yang menempel di langit-langit seluruh penjuru ruangan. Semua orang di kubikal memasang telinganya tajam-tajam.

“Dengan ini diumumkan bahwa tahun depan,” lanjutnya. “Outing dan Training ditiadakan.”

Telinga orang-orang tersengat oleh kata ‘ditiadakan’ yang diucapkan oleh resepsionis itu. Sekarang mereka bersiap-siap untuk mendengarkan penjelasan berikutnya. Mesti jelas dong. Apa alasannya.

“Demikan pengumuman ini untuk diperhatikan. Terimakasih.” Setelah itu. Tak ada suara apapun yang mengikutinya.

“Ya nggak bisa gitu dong!” teriak orang-orang di kubikal.
“Alasannya apa?” kata yang lain.
“Nggak adil!” yang lainnya lagi menimpali.
“Kita kan butuh outing,” yang lain-lainnya lagi meneriaki.
“Training kan sangat penting!” Semua orang menumpahkan unek-uneknya masing-masing.

Nggak nyangka. Outing dan training akhir pekan kemarin itu akan menjadi yang terakhir kalinya dalam karir mereka. Menyebalkan.

Ketika mereka sedang pada ribut itu. Tiba-tiba ada bunyi ‘kling’ dari gadget mereka. Karena berbunyi secara bersamaan, maka suaranya terdengar jadi nyaring. Seperti zombie saja. Alam bawah sadar orang-orang kubikal sudah terprogram untuk langsung menyambar gadgetnya masing-masing. Lalu membukanya secara bersamaan.

Ada sebuah pesan masuk. Dari ‘unknown’. Pengirimnya nggak dikenal. Pasti nggak penting. Setidaknya. Nggak perlu dilihat sekarang. Tapi. Karena semua orang sedang pada kesal. Maka sambil menggerutu mereka memencet tombol ‘read’ atau ‘view’ juga.

Pada saat bersamaan itu pula. Di layar gadget mereka muncul sebuah pesan. Yang diawali dengan sebuah kalimat yang mereka kenal betul: “Menu hari ini.”

Maka dalam waktu sepersekian detik otak mereka langsung nyambung dengan Natin. Pantesan dia nggak nulis apapun di whiteboard. Rupanya. Kali ini pesannya dikirim lewat texting.

Soal pembatalan outing dan training itu sudah tidak lagi menjadi fokus pikiran mereka. Setidaknya untuk sementara. Sekarang mereka berfokus kepada menu hari ini yang disampaikan oleh Natin. Dilayar monitor itu. Mereka membaca menu hari ini yang Natin kirim berbunyi begini:

KEBANYAKAN OUTING & TRAINING
HANYA MEMBERIKAN DAMPAK SESAAT SAJA

Serta merta saja pikiran mereka kembali tersambung dengan isi pengumuman yang dibacakan oleh resepsionis tadi pagi. Sekarang mereka mulai menemukan kaitannya. Mengapa managemen memutuskan untuk menghentikan semua aktivitas outing dan training tahun depan. Karena seperti kata Natin. Kebanyakan Outing dan Training hanya memberikan dampak sesaat saja.

Tiba-tiba saja. Hasrat untuk protes kepada managemen langsung padam. Nggak perlu diperdebatkan lagi. Perilaku mereka sepanjang pagi ini menunjukkan jika apa yang dikatakan oleh Natin itu benar. Hanya dalam waktu 2 hari. Semangat. Motivasi. Antusiasme. Tekad. Semua yang didapat dalam outing dan training itu. Pudar begitu saja.

Bukannya tambah semangat. Setelah outing semua orang malah menjadi malas memulai pekerjaan. Masih capek, katanya. Yang nggak kecapean. Sibuk dengan warna kulitnya yang menjadi hitam legam.

Apa ya. Yang bisa dibawa pulang dari kelas training yang diisi oleh trainer mahal itu? Setelah kembali ke kubikal. Perilaku kerja mereka sama saja dengan sebelum mengikuti training itu. Nggak ada dampaknya sama sekali.

Apakah salah. Jika managemen memutuskan untuk menghentikan outing dan training tahun depan?

Semua orang hanya bisa terdiam. Pupus sudah harapan mereka untuk mendapatkan kegiatan serupa itu lagi. Padahal. Itu bisa menjadikan sarana refreshing yang menyenangkan. Tapi. Jika managemen sudah memutuskan. Siapa yang bisa melawan.

“Tunggu dulu,” kata Fiancy.
Semua orang menatap kearahnya. Dalam wajah yang gundah. Tentu saja.
“Bukankah Natin hanya bilang ‘Kebanyakan’?” sambungnya.

Orang-orang pada bengong. Nggak benar-benar menangkap apa maksudnya.
“Berarti nggak semua outing dan training dampaknya sesaat,” Aiti yang mulai memahami maksud Fiancy langsung menyahut.

“Betul!” balas Fiancy.
“Jadi, keputusan menghentikan outing dan training itu nggak tepat dong…” Jeanice nggak mau ketinggalan.

“Cerdas elo Fi…,” ceplos Opri. Dia kalau memuji. Beneran. Nggak sekedar basa-basi. “Kita mesti kasih masukan kepada managemen.” Lanjutnya. “Jangan sampai mereka mengambil kebutusan yang keliru. Sampai merugikan karyawan dan perusahaan.”

“Bener banget!” Sekris menimpali. “Kalau nggak ada training, gimana kita mau berkembang?” terusnya.

“Kalau karyawan nggak berkembang,” Aiti menyambung. “Gimana perusahaan mau terus maju?”

“HYYYES!” kepalan tangan Opri mengacung.
“Hiyes sih, hiyes, Pri.” Nada suara Fiancy menyiratkan keraguan. “Tapi kalau kelakuan kita seperti hari ini… ya susah juga kita mau ngomong ke managemen.”

Mendengar ucapan Fiancy. Semua orang dikubikal langsung pada terdiam. Bener apa yang dikatakannya. Bukannya tambah semangat. Pagi ini semua orang malah males-malesan. Banyak banget alesan untuk menunda pekerjaan.

Udah deh. Malu nyebutinnya satu per satu.
Bener kata Natin. Kebanyakan outing cuman bisa memberi dampak sesaat. Sewaktu sedang outing. Kita kompak banget sama teman. Saling menolong. Saling menyokong. Tapi waktu balik ke kantor. Perilaku kita kembali seperti semula. Cuek bebek. Seneng liat teman susah. Sikut sana lagi. Sodok sono meneh. Elo, elo. Gue, gue. Seperti biasenye.

Bener kata Natin. Kebanyakan training nggak memberikan efek jangka panjang. Di kelas training kita mangut-mangut. Semangat menggelora. Tekad membara. Trainernya ngomong yang sedih. Kitanya sampai berurai air mata. Setelah keluar dari kelas training? Eh. Kita kembali seperti sedia kala. Seolah nggak pernah mengikuti kelas training itu.

Lantas. Apa bedanya kita. Dengan mereka yang tidak mengikuti acara-acara serupa itu? Bener dong logika managemen. No more outing. Nggak ada lagi training. Kalau kelakuan kita nggak ada bedanya.

“Ya udah,” suara Opri memecah kebekuan. “Kalau gitu. Kita fokus aja kepada kata-kata Natin yang tadi dibilangin sama Fiancy,” lanjutnya.

“S-sory Pri. Yang mana ya….?” Wajah Sekris meringis. Antara nggak ngerti, dan takut diketawain yang lain. Untungnya semua orang terlalu sibuk dengan pikirannya masing-masing. Jadi pada nggak sempat menangkap sinyal tulalit.

“Kata ‘kebanyakan’ itu,” jelas Opri. “Berarti ada outing dan training yang nggak begitu, iya kan?” suaranya penuh dengan energy.

Memang. Tidak semua outing dan training seburuk itu.
“Tugas kita. Adalah untuk menemukan training seperti itu.” Tambahnya.

“Emangnya, trainer kemarin itu jelek Pri…?” sergah Aiti. Kata-katanya membuat Opri surut ke belakang.

Semua orang sepakat jika trainer yang kemarin malah lebih baik dan lebih mengesankan dari yang diundang tahun-tahun sebelumnya. Acara outingnya juga seru banget. Lebih dari itu. Di outing tahun ini ada tambahan yang nggak pernah terjadi di tahun-tahun sebelumnya.

Tambahan yang secara khusus dilakukan oleh Natin. Lewat pesan-pesan jarak jauh yang dikirimkannya. Di outing tahun ini. Mereka mendapatkan lebih banyak hikmah daripada sebelumnya. Khususnya hikmah yang tak henti-hentinya ditebarkan olah Natin.

Sewaktu berangkat dengan naik pesawat. Natin mengirim pesan tentang betapa beruntungnya orang-orang yang berada di ketinggian derajat pribadinya. Terbukti jika di posisi yang lebih tinggi itu bahkan awan dan badai pun tidak bisa menjangkau kedamaian dalam diri kita.

Sewaktu bermain di pinggir pantai. Natin mengajarkan tentang betapa beruntungnya orang-orang yang memiliki hati seluas samudera. Mereka akan terbebas dari kekeruhan hidup. Merdeka dari dendam. Bersih dari dengki dan iri hati.

Saat menyelam di sesi diving. Natin mengajak mereka untuk menemukan bahwa potensi diri mereka itu sedemikian dalam dan beragamnya. Kitanya saja yang sering ketakutan untuk menjelajahi dan mengeksplorasi hingga menjadi sesuatu yang produktif.

Jadi. Apa yang menyebabkan outing dan training itu tidak berguna sama sekali? Ternyata bukan trainer atau materinya yang menjadi penyebab utama. Toh kehadiran pesan-pesan moral Natin telah lebih dari cukup untuk menutupi bolong-bolong bobot materinya. Kalaupun trainernya biasa-biasa aja. Pelajaran dari Natin sudah bisa mengkompensasinya.

Jadi. Apa sebenarnya yang menyebabkan outing dan training itu tidak berguna? Ternyata. Kitanya. Yang sering mengira bahwa. Semua yang kita dapatkan itu tidak ada sangkut pautnya dengan keseharian kerja kita. Makanya. Training sering nggak nyambung dengan perilaku kerja. Yang penting bisa ketawa aja di kelas. Asal trainernya lucu aja. Yang penting. Bisa dapat sertifikatnya saja.

Cukup lama mereka terpaku. Merenungkan. Betapa mereka telah salah menempatkan kesempatan yang sudah mereka dapatkan. Mereka merenung sedemikian dalamnya. Sehingga hampir saja mereka tidak menyadari jika seseorang datang sambil mengendap-endap. Seolah tidak ingin ketahuan siapapun. Jika dia datang.

Sayang. Kunci pintu tidak bisa diajak kompromi. Ketika kunci diputar. Dia mengeluarkan bunyi ‘Cekrek!’.

Bunyi pelan itu menjadi terasa nyaring ketika semua orang berada di tengah keheningan. Membuat semua mata berpaling kearah datangnya suara.

“Baru datang, Pak…?” Ceplos Opri seperti biasanya.
Pak Mergy mematung. Lalu membalikkan badannya sambil nyengir. Terlihat sekali jika beliau agak tengsin. Ketahuan terlambat datang nyaris satu jam.

“Eh, ihiyya…..” katanya. “Engh…, anu… saya ketiduran…” lanjutnya. Semua mata memandang tajam kepada beliau.

“M-maklum. Masih capek baru pulang outing…….”

Hooooooh……. Orang-orang langsung merasa lemas…..

Tiba-tiba saja semua orang di kubikal menyadari bahwa outing dan training adalah kesempatan emas untuk mengembangkan diri mereka. Baik sebagai pribadi. Secara individu mereka bisa menjadi orang yang lebih baik. Lebih terampil. Lebih profesional. Maupun secara kolektif. Sebagai sebuah team. Mereka bisa lebih kompak lagi. Lebih menghargai sesama. Lebih nyambung. Dan lebih berbesar hati untuk saling menolong. Demi pencapaian bersama yang lebih baik. Outing. Dan training. Bisa sangat besar dampaknya. Jika kita. Bersedia membawa dan mempraktekkan ilmu yang didapatkan didalamnya. Ke tempat kerja.

Catatan Kaki:
Tak ada trainer yang bisa membantu Anda menjadi pribadi yang lebih baik, tanpa kesediaan diri Anda sendiri untuk melakukan perbaikan itu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s